Lulusan Politeknik Laris Manis di Dunia Kerja

Info Kampus (scBS) • Lulusan politeknik saat ini makin dicari dunia kerja. Tentu saja hal ini membuat lembaga lembaga pendidikan politeknik untuk berbenah dan  menambah kelas dalam penerimaan mahasiswa baru tahun 2010.

Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya (PPNS) ITS di Jawa Timur, misalnya, termasuk politeknik yang kebanjiran peminat. PPNS ITS kini menambah satu kelas lagi untuk prodi D4 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3).

"Sekarang semua perusahaan harus memiliki tenaga ahli K3. Jadi, bisa dibayangkan betapa besar peluang kerja ini. Permintaan tenaga ini tak hanya di Indonesia, melainkan juga dari sejumlah negara di Timur Tengah," ujar Direktur PPNS Mahfud, di Surabaya, Kamis (11/3/2010).

Selain D4 K3, PPNS juga membina mahasiswa jurusan Teknik Bangunan Kapal, Teknik Permesinan Kapal, dan Teknik Kelistrikan Kapal. "PPNS bukan sekolah pelayaran. Kami justru mencetak ahli di banyak bidang yang selama ini pendidikannya baru ada di PPNS," tegas Mahfud.

Prodi D4 Teknik Pengelasan dan D4 Teknik Perpipaan adalah beberapa prodi spesifik yang hanya bisa ditemui di PPNS. Tahun ini, PPNS membuka pendaftaran PMB melalui jalur PMDK dan reguler. Jalur PMDK alias bebas tes dibuka dua gelombang. Gelombang pertama ditutup 20 Februari 2010, sedangkan gelombang dua dibuka 15 Maret-27 Mei 2010.

Sementara itu, jalur pendaftaran reguler lewat Ujian Masuk Politeknik Nasional (UMPN) dibuka 31 Mei-1 Agustus 2010. Khusus untuk jalur PMDK gelombang pertama, mereka yang bisa menunjukkan keterangan tidak mampu, berhak menerima beasiswa Bidik Misi dari Kementrian Pendidikan Nasional (Kemendiknas).

Tahun ini, PPNS memberikan beasiswa Bidik Misi kepada 50 mahasiswa. Pada pendaftaran PMDK gelombang pertama, tercatat ada 610 pendaftar. Mereka akan diseleksi sehingga tinggal 150 mahasiswa yang diterima, termasuk 50 orang yang menerima beasiswa tersebut.

Minat meningkat

Politeknik Elektro Negeri Surabaya (PENS) ITS tahun ini juga membuka peluang PMB lebih luas dengan menambah kelas baru. Direktur PENS ITS Dadet Pramadinanto menyatakan, tahun ini pihaknya menambah satu kelas untuk D4 Teknik Mekatronika.

"Ini karena meningkatnya permintaan output dari poltek di sini. Stake holder banyak yang memburu lulusan kami, sehingga minat calon mahasiswa juga meningkat," ujar Dadet.

Prodi D4 Teknik Mekatronika membekali mahasiswa dengan teknologi mekanik elektronika, robotika, dan otomasi industri. Sebelumnya, satu kelas di prodi ini hanya terdiri dari 30 mahasiswa. Tahun ini, D4 Teknik Makatronika sudah punya dua kelas.

Selain D4 Teknik Mekatronika, prodi lain yang juga telah punya dua kelas di PENS ITS adalah D3 dan D4 Elektronika, D3 dan D4 Teknik Telekomunikasi, D3 dan D4 Teknik Elektro Industri, dan D3 dan D4 Teknik Informatika. Sedangkan prodi termuda, D4 Teknik Komputer dan D3 Teknologi Multimedia Broadcasting, masing-masing baru punya satu kelas.

Selain itu, tahun ini PENS ITS juga menambah beberapa laboratorium baru termasuk tiga laboratorium teknik komputer, dua laboratorium mekatronika, serta empat laboratorium multimedia untuk studio tv, radio, dan fotografi.

Jalur pendaftaran PENS ITS tahun ini dapat ditempuh melalui jalur PMDK. Untuk jalur reguler melalui Ujian Masuk PENS (UMPENS) dan Ujian Masuk Politeknik Nasional (UMPN) dengan biaya pendaftaran Rp 250.000.

Politeknik yang menjadi langganan juara Kontes Robot Indonesia ini juga memberi kesempatan kuliah gratis bagi 100 calon mahasiswa dari keluarga tidak mampu melalui program Bidik Misi. Peserta program beasiswa ini sejalan dengan program PMDK yang pendaftarannya dibuka secara online pada 25 Januari-31 Maret 2010.

Sementara itu, Politeknik Ubaya memilih mempertahankan jumlah kelas, meskipun calon mahasiswa ramai. Politeknik yang membidani prodi Akuntansi, Manajemen Pemasaran, Sekretaris, dan Bahasa Inggris Bisnis, dan Perpajakan, ini menyediakan satu kelas untuk setiap prodi dengan kapasitas 30 mahasiswa.

"Beberapa prodi memang selalu memiliki peminat sendiri, tapi Perpajakan kemungkinan akan meningkat pendaftarannya, mengingat saat ini pemerintah lagi menggalakkan pajak, berarti tenaga yang dibutuhkan tentu juga meningkat," ujar Wadir Poltek Ubaya Purnomolastu, (KOMPAS/YULVIANUS HARJONO)

Informasi Beasiswa Lainnya:

Iklan

3 Tanggapan

  1. wah…
    infonya bagus nie…
    age pilih2 t4 buat kul nieh…

  2. wew.,, baru tau ada yang namanya D4…………..

    kalau saya S1 aja deh… tapi belum lulus. .ehuehuehueh.. 😳

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s